KH. Nukman Abd. Majid: Berkhidmad di NU, Jalan Menjadi Santri Muassis NU

KH. Nukman Abd. Majid, Rais Syuriyah Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU) Kecamatan Gondangwetan, menjelaskan bahwa untuk menjadi santri para muassis atau pendiri NU adalah dengan berkhidmad kepada Nahdlatul Ulama.

“Kita berharap dengan kita khidmah kepada NU menjadikan sebab kita dikenal oleh para muassis NU, kita diakui santri kyai- kyai NU dan di akhirat dikumpulkan dengan Ulama’ NU,” ujarnya saat memberikan Mauidhatul Hasanah dalam kegiatan Safari Ramadhan MWCNU Gondangwetan, Ahad, 15 Ramadhan 1440 / 19 Mei 2019, bertempat di Masjid Baitul Mukminin Grogol Kecamatan Gondangwetan.

“Pentingnya perkumpulan atau berorganisasi juga bisa menjadi sebab kita mendapat syafaat orang-orang alim atau para kekasih Allah,” imbuh Pengasuh Pondok Pesantren Hidayatulloh Tampung Desa Kalirejo Kecamatan Gondangwetan Kabupaten Pasuruan tersebut.

Lebih lanjut, Gus Nukman, sapaan akrabnya, menjelaskan terkait perbedaan syafaat Nabi Muhammad SAW dengan syafaat para ulama.

“Tanpa harus kita kenal Nabi atau Nabi kenal kita, cukup dengan adanya iman di dada, maka Nabi akan memberikan syafaatnya. Karena sekecil apapun iman kelak diakhirat akan menjadi cahaya. Tetapi syafaat orang-orang alim harus didasari kenal didunia, seperti hubungan guru dengan murid, atau sering berkumpul bersama orang-orang alim dalam majelis ilmu,” pungkasnya dalam kegiatan rutin Safari Ramadhan MWCNU Gondangwetan putaran ke 4 tersebut. (Marzuki/Subhani/Makhfud).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *